Setup Modem ADSL Speedy Sebagai Bridge di Linux

Telkomspeedy lauching pertama kali di Jember, kota di mana saya bekerja, sekitar bulan Juli 2006. Saat itu saya belum pernah merasakan internet dengan speedy, tahu-tahu diminta bos untuk membantu men-setup modem adsl di Kopegtel (Koperasi Pegawai Telkom) di jalan Kartini. Modemnya merek linksys, tipenya mungkin ADSL2MUE, pada link tersebut terdapat manual untuk konfigure modem tersebut untuk mode bridge (winxp).Modem ADSL Linksys ADSL2MUE Pertama, saya minta manualnya, kemudian baca2 sebentar dan akhirnya tahu bahwa modem adsl ini berfungsi sebagai router dan bisa dicolokkan langsung ke swicth/hub untuk melayani koneksi internet bagi semua komputer yang terhubung ke swicth/hub, asal fungsi dhcp clientnya diaktifkan. Continue reading

Advertisements

Setup Linux untuk Speedy

Berikut ini akan saya tulis pengalaman setup linux RedHat 9 untuk koneksi adsl speedy. Modem yang digunakan adalah DareGlobal model DB108-E dan dikonfigur sebagai mode bridge, untuk setup modemnya silahkan baca Setup Modem ADSL Speedy Sebagai Bridge di Linux. Distro linux yang pernah saya coba adalah Redhat 9 dan Slackware 10.2. Untuk koneksi ke modem adsl (bridged mode) menggunakan tool rp-pppoe, dan kebetulan sudah menjadi paket default distro yang disebutkan di atas. Kalau ingin install dari source code, download di sini RP-PPPoE | Roaring Penguin. Pastikan bahwa komputer linux telah diinstall network card, apabila kita ingin meng-sharing koneksi speedy dengan yang lain maka perlu install satu network card lagi. Satu network untuk LAN dan satunya untuk koneksi bridge ke modem adsl speedy. Selanjutnya penamaan network card untuk LAN adalah eth0 dan untuk bridge adalah eth1. Continue reading

Jika Godaan Dunia Menguasai Kita

Salah satu hal yang mesti diperhatikan oleh kaum muslim adalah godaan dunia. Rasululloh SAW sudah memperingatkan hal ini dalam haditsnya,“Kelak akan menimpa umatku penyakit umat-umat terdahulu yaitu penyakit sombong, kufur nikmat dan lupa daratan dalam memperoleh kenikmatan. Mereka berlomba mengumpulkan harta dan bermegah-megahan dengan harta. Mereka terjerumus dalam jurang kesenangan dunia, saling bermusuhan dan saling iri, dengki, dan dendam sehingga mereka melakukan kezaliman (melampaui batas).”(HR. Al Hakim)

Dalam hadits lain, beliau menyatakan,“Demi Allah, bukanlah kemelaratan yang aku takuti bila menimpa kalian, tetapi yang kutakuti adalah bila dilapangkannya dunia bagimu sebagaimana pernah dilapangkan (dimudahkan) bagi orang-orang yang sebelum kalian, lalu kalian saling berlomba sebagaimana mereka berlomba, lalu kalian dibinasakan olehnya sebagaimana mereka dibinasakan.” (HR. Ahmad)

Beberapa hadits lain yang terkait dengan godaan dunia adalah:
“Aku dan dunia ibarat orang dalam perjalanan menunggang kendaraan, lalu berteduh di bawah pohon untuk beristirahat dan setelah itu meninggalkannya.” (HR. Ibnu Majah)

“Dunia ini cantik dan hijau. Sesungguhnya Allah menjadikan kamu kholifah dan Allah mengamati apa yang kamu lakukan, karena itu jauhilah godaan wanita dan dunia. Sesungguhnya fitnah pertama yang menimpa bani Israil adalah godaan kaum wanita.” (HR. Ahmad)

Pada suatu hari Rasulullah Saw bersabda kepada para sahabatnya: “Kamu kini jelas atas petunjuk dari Robbmu, menyuruh kepada yang ma’ruf, mencegah dari yang mungkar dan berjihad di jalan Allah. Kemudian muncul di kalangan kamu dua hal yang memabukkan, yaitu kemewahan hidup (lupa diri) dan kebodohan. Kamu beralih kesitu dan berjangkit di kalangan kamu cinta dunia. Kalau terjadi yang demikian kamu tidak akan lagi beramar ma’ruf, nahi mungkar dan berjihad di jalan Allah. Di kala itu yang menegakkan Al Qur’an dan sunnah, baik dengan sembunyi maupun terang-terangan tergolong orang-orang terdahulu dan yang pertama-tama masuk Islam. (HR. Al Hakim dan Tirmidzi)

Lebih kurang 14 abad yg lalu, Rasululloh SAW sudah memperingatkan kita akan bahayanya dunia, dan salah seorang kenalanku (A) baru merasakan ‘manfaat’ dari peringatan beliau ini.

Selama lebih kurang 2 bulan terakhir A bisa dikatakan agak terlena dengan dunia. Penyebabnya tidak lain dan tidak bukan karena begitu banyaknya pekerjaan yang mesti dia selesaikan. Seakan tidak pernah berhenti, pekerjaan datang menghampirinya. Menyebabkan A agak lalai dengan ibadah, sesuatu yg Rasululloh SAW tegaskan dalam hadits2nya di atas.

Dalam kurun waktu 2 bulan itu, si A hampir tidak menyentuh lagi buku2 keagamaan atau belajar agama. Kesibukan yg begitu hebat, membuat dirinya kesulitan mendapatkan waktu yg khusus untuk belajar agama, seperti saat sebelum kesibukan itu datang.

Bahkan, sholatpun terkadang dilakukan di ujung waktu.

Padahal, jika dipikir-pikir dan menurut ceritanya, harta yg dia dapatkan masihlah tidak jelas. Proyek-proyek masih belum mendapat bayaran, sementara dia mesti membayar orang2 yang telah membantu dia mengerjakan tugas2nya.

Dengan kata lain, sebenarnya si A itu dalam posisi rugi.

Lantas, bagaimana mengatasi godaan dunia seperti itu?

Aku hanya bisa menyarankan, jika kita mengalami posisi seperti itu, hendaknya kita berusaha lebih dekat dengan ALLOH SWT. Minta pertolongan dan perlindungan pada-Nya, karena ALLOH SWT yg bisa menolong kita semua dari hal2 yg ‘menyulitkan’ tersebut

Namun jangan salah, semakin kita berusaha untuk dekat, setan tentu saja akan kian berusaha menggoda kita. Rasa malas, godaan untuk menunda-nunda ibadah, merupakan cara setan untuk menggoda kita untuk dekat dg ALLOH SWT.

Jika sudah seperti itu yg terjadi, TANAMKAN NIAT YG KUAT, CARI TEMAN/REKAN YG MENDUKUNG NIAT ANDA! Insya ALLOH kita akan dimudahkan untuk mendekat pada-Nya. Jika kita sudah dekat, insya ALLOH, godaan dunia semenarik apapun tidak akan menggoyahkan kita.

*artikel ini terutama ditujukan kepadaku, semoga bisa lebih kuat menahan godaan dunia…*